Cubic Kitchen & Bar Demangan Jogjakarta

logo cubic jogjaCubic Kitchen & Bar atau biasa disebut Cubic oleh anak nongkrong Jogja adalah sebuah tempat yang saya sebut lounge. Alamatnya di Jalan Demangan Baru no. 4 Yogyakarta. Belum ada satu tahun tempat ini berdiri, tetapi sudah begitu ramai dan dikenal oleh khalayak, terutama khalayak party goers.

Berdasarkan pengalaman ngamen di situ, jadwal tutup Cubic ini paling lama adalah jam 2 pagi. Tapi, kalau jam bukanya saya gak tahu karena saya bukan penunggu situ.

Menu Cubic cukup bervariasi apalagi minumannya. Cek aja di galeri foto akun Twitter resmi Cubic. Orang-orang yang nongkrong di Cubic ini biasanya di lantai 2 yang lebih cozy dan remang-remang, cocok buat nenggak minuman beralkohol, ups. Iya, di Cubic ada Wine, Tequila, Vodka, dan sebagainya, enak enak kok.

KEBIASAAN NGE-WINE

Entah kenapa akhir-akhir ini kegiatan nge-Wine jadi kebiasaan anak muda zaman sekarang, kalau saya udah dari zaman S1 dulu tahun 2005. Wah, emang punya duit buat beli wine? Bahasa Indonesianya wine apa coba? Anggur merah. Yup, anggur merah cap Orang Tua bisa dibeli di mana-mana dengan harga murah. Zaman S1 dulu kalo beli aged wine bisa langsung melarat kali!

wine cubic

Kadang suka aneh gitu kalo lagi nge-wine sama temen-temen. Saya suka ngeliatinĀ  gelasĀ wine-nya lama-lama baru deh minum dari gelas yang besar dan tinggi itu. Minum juga mikir, ini minum wine dengan rentang harga Rp400.000-Rp700.000 sebenarnya murah gak sih? Kalau dibandingkan dengan wine 1989 Beaucastel yang harganya kisaran Rp2.500.000 ya termasuk murahlah ya.

Menurut saya nge-wine dengan suasana seperti di lantai 2 Cubic ini kurang nyaman bagi saya karena merasa gak cocok aja 14% alkohol dipake dengerin lagu progressive house. Kurang nendang. Kurang nendang????? Sini gue tendang! Mending langsung minum aja Tequila atau my favorite enemy, VODKA. Kalau wine enaknya buat ngobrol-ngobrol cantik sama cewe yang baru kenal. Hehehe. Yah, mungkin kalau minum wine kelihatan classy kali ya? Tapi saya sih gak peduli, classy itu dilihat dari kelakuan, omongan, dan ide seseorang, saya sih cuma ikut nyicip aja biar gak norak-norak amat gitu. Hehehe.

TERUS?

Cubic juga suka ngadain acara free flow selama dua jam setiap hari tertentu. Suka-suka Cubiclah kapan nentuin waktunya. Acara free flow ini lo boleh nenggak sebanyak-banyaknya minuman yang lo suka. Eits, tapi gak semua minuman, cuma minuman yang di menu bar saat itu aja yang bisa dipesan. Terakhir sih ada 4 macam minuman cocktail. Gara-gara pada susah mabuk akhirnya Vodka Kettle One pun diputer ke para pelanggan. Haha. Meskipun saya lebih suka Absolute Vodka, apa boleh buat cuma ada Kettle One. Alhasil MUAL.

Untung kenalan sama tiga cewe cakep ini. Thanks to Rama, server Cubic yang udah ngenalin saya sama cewe-cewe itu karena kalo nggak pasti disangka penyuka sesama jenis. Kenapa? Karena saya cuma berdua ke situ sama temen saya. FYI, saya bukan pemuja party. Saya hanya suka minum alkohol sejak dulu, tapi sekarang sudah saya kurangi karena berbahaya hahaha.

Tags: , , ,

AUTHOR

# Mulutku seperti brankas. Tidak akan terbuka sampai Anda minta untuk membukanya. Semua orang butuh tempat untuk bercerita. Ceritakan pada saya. Pasti akan mendapatkan balasan dari saya apabila bercerita lewat aprillins at gmail.com. Saya tidak akan menanggapi dengan serius, tapi Anda akan mendapatkan jawaban yang masuk akal.

Belum ada tanggapan untuk “Cubic Kitchen & Bar Demangan Jogjakarta”

Silakan Beri Komentar